Warkah kepada Nora

Hai Nora
Apa khabar? Saya harap awak sihat.
Saya di sini berharap awak sedia menjawab beberapa soalan. Saya harap awak tidak keberatan.
Saya ingin tahu awak tinggal dimana di England. Saya rasa menjalani hidup di sana tentu mempersonakan. Ya lah ! Bukankah England sebuah tempat yang sempurna. pemandangannya indah dan kemajuannya pula hebat.
Tambahan pula ia sebuah negara yang kaya. Saya denganr cerita penganggur di sana dapat elaun tiap- tiap bulan. Betulkah?
Kalau saya hendak melancung ke sana awak boleh tak temankan saya?
Andainya saya ke sana nanti saya mahu melawat ke tempat-tempat yang paling menarik. Saya harap awak dapat ceritakan tempat-tempat yang mnarik itu di sini.
Awak kata setelah 29 tahun lahir tidak pernah sekalipun awak menjejakkan kaki ke kampung halaman bapa awak iaitu Malaysia.
Selama 29 itu apa yang bermain di fikiran awak tentang Malaysia?
Adakah awak terlalu ingin untuk menjejakkan kaki ke sini ataupun keinginan itu cuma biasa-biasa sahaja?
Bagaimana pula dengan rancangan awak hendak ke sini? Adakah sudah pasti?
Adakah awak akan datang berseorangaqn atau berteman?
Akhir kata..semoga kunjungan awak ke sini akan memberikan 1000 kenangan dan pengalaman yang sangat indah.
Saya juga berharap semoga perkenalan kita ini menjadi suatu yang bermakna melebihi daripada yang dibayangkan.
Saya harap awak balas pesanan ini secepat mungkin.
Biasanya saya selalu tidak sabar untuk menerima pesanan dari awak.
Ok. Jumpa lagi . Bye.

INA
Ina,begitulah nama seorang gadis yang aku kenali sejak dua tahun lalu.Aku mengenalinya sewaktu kami sama2 bekerja di sebuah kebun bunga.Aku tertarik padanya sejak terpandangnyapada pertama kali lagi.aku tertarik kerana perwatakannya yg bersahaja.Sebaik terpandangnya,tanpa berlengah seperti ‘bocek’ aku terus mendekatinya dan mengajukan beberapa soalan.ternyata orangnya mudah diajak berbual tetapi agak loghat juga.Bagi aku ina bertambah istimewa tidak mengada-ngada.
Sejak pertemuan pertama ,aku selalu mengusiknya jika bertemu di lain kali.Malangnya Ina menunjukkan rasa boring untuk melayanku kerana mengusiknya soal kahwin,mungkin dia sangka aku nak mulakan cerita lucah.Selalunya kalau aku bertemu Ina aku mulakandengan pertanyaan;’bila engkau nak kawin’?
Sebelum ini antara aku dan Ina boleh di katakan mesra. Waktu berbual kami suka usik mengusik satu sama lain, dan aku tiada rasa segan padanya.
Tapi kini keadaan itu telah berubah.Perubahan itu datang secara mendadak.Dengan tiba2 tak tau mengapa aku merasa amat segan untuk mendekati Ina apatah lagi untuk berbual.Jika bertemu kami tidak bercakap-cakap lagi spt biasa,cuma sekadar pandang2,saja.Kemesraan yang pernah ujud,hampir musnah.Di manakah puncanya tak dapat aku kesan.Mungkin Ina juga tak tau.Walaupun aku tidak minta terjadinya keadaan ini,namun aku masih tetap suka dan meminati Ina.Melihatkan aku mula bersikap dingin,ina tidak mahu lagi menegurku.Aku berharap kemesraan antara kami akan pulih kembali.Walaupun hubungan kami agak dingin ketika ini, namun aku masih tetap ingin meneruskan perkenalan kami.Dan hasratku yang paling besar ialah agar aku dan Ina menjadi sepasang sahabat yang paling akrab.

* Pagi ini adalah pagi yang sangat indah. Jiwaku merasa sungguh tenteram.Namun aku aku tiada teman untuk berbicara kecuali diri sendiri. Kisah2 yang lalu terbayang kembali bagaikan sebuah filem yang sedang ditayangkan. Betapa kisah kehidupan yang berselang seli dengan suka dan duka, tangis dan tawa, lucu dan jenaka.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: